Selasa, 19 Desember 2017

How I Met You Father ...



Arghhh cerita ini sebenarnya cerita yang agak malas untuk diceritain, soalnya sudah lumayan basi plus dengan tayangnya cerita ini berarti saya membiarkan aib-aib masa lalu teteh terpublish 😅. Iya, judulnya mirip drama komesi situasi yang ngehits itu, tapi cerita yang ini beda banget sama cerita nya Ted Mosby. Beda karena cerita yang ini cerita beneran terjadi dan nggak dibuat-buat, asli orisinil cerita bagaimana saya bertemu si doi *ehemm.

Tulisan ini saya buat untuk anak-anak saya kelak, yang mungkin suatu hari nanti mereka (my future childern) akan menanyakan bagaimana cerita  tentang bagaimana ayah dan ibunya bertemu. So, kids here's the story... I wrote this story for all of you...

Awalnya...


Kalian jangan berharap cerita yang romantis seperti yang ada di novel atau drama korea 😅, cerita macam itu nggak terjadi di kehidupan nyata yang saya alami, too bad those kind of story only happened on my tv screen. Cerita saya dan si doi berawal dari cerita pertemanan di kampus, ya saya dan suami bersekolah di sebuah kampus di daerah Jagakarsa. Awalnya kami tidak satu jurusan, tetapi pas tingkat 2 si doi pindah ke jurusan saya kala itu. Bukan! doi pindah bukan karena saya 😅 karena selama di kampus kami tidak begitu dekat. Katanya nggak dekat ?? tapi qo bisa sampai menikah 😆.

Saya dan suami memang tidak berteman dekat, hanya saling kenal saja. Selama satu kampus sama doi nggak ada hal istimewa yang terjadi, which is saya nggak begitu dekat sama beliau walaupun lingkaran pertemanan kami sebenarnya cukup dekat. Doi bukanlah type pria yang saya ingin pacari (harap catet! 😆), *eh tapi hidup berkata lain. Semua gara-gara saya ketulah sama ucapan saya sendiri, selain karena ada faktor jodoh juga pastinya. So girls hati-hati dengan ucapan kalian 😆✌.

Siapa yang nggak kenal doi, kayaknya semua orang kenal dia deh. Beliau type anak yang doyan nongkrong dan becanda, arghhh pokoknya bukan type saya banget sekali lagi saya tegaskan (maap ya paksu 😀). Oh iya, suami yang berkulit hitam ini biasa di panggsil dengan sebutan si hideung aka si blake, hobbynya ngelawak kaya badut (dia sendiri yang bilang lho ya) plus doyan ngeless, itu hobby zaman dulunya ya sekarang udah banyak berubah. Ya temen-temen juga banyak yang tahu, paksu hidup di keluarga yang berbeda dengan saya. Dimana keluarganya bukanlah keluarga cemara, orang tuanya hidup terpisah sedari beliau kecil yang akhirnya kedua orang tuanya bercerai. Beliau bukan type anak seperti anak-anak kebanyakan di masa itu, arghhh sudahlah...

Pas zaman ngampus dulu sebetulnya kami suka nongkrong bareng, beberapa teman-teman saya ya' teman-teman beliau juga, tapi kebanyakan teman-temannya belum tentu temenan sama saya wkwkwk. Tapi karena saya nggak dekat banget jadi hubungan kami sekedar saying hi' dan chit chat standar doang. Paksu tahu semua cerita saya di masa seputar kampus, saya memang nggak pernah main rahasia-rahasiaan dalam sebuah relationship karena saya orang yang menganut azas kejujuran dan buka-bukaan *lho keterbukaan maksudnya 😝. Paksu tahu beberapa cowok yang deketin saya, hampir semuanya beliau kenal (hampir lho ya, nggak semuanya dia kenal 😅). Sebelum paksu naksir saya, dia malah pernah dengerin curhat seseorang yang lagi naksir saya, ya gini-gini juga reputasi teteh cukup baik lah yaw, jadi yang antri lumayan banyak. OMG! (apa-apaan ini)😅😆. 

Sedangkan teteh itu orangnya pemilih sekali, yes thats me ☝. Buat jadi pacar teteh itu nggak gampang cyiin, perlu seleksi yang panjang macam seleksi kerja untuk jadi pegawai Bank Indonesia 😆. Yang pasti saya suka anak yang bageur, rajin sholat, decision maker yang handal dan firm sama hidupnya tahu mau ngapain sama hidupnya dan lulusan PTN yang ada di Depok atau Bandung. Wkwkwk penting banget ya lulusan mana? Iyess lah, kan buat masa depan 😅. Mana pas zaman teteh sekolah masuk PTN itu cuma bisa pakai jalur PMDK atau UMPTN doang. Terus semua itu ada di Paksu?? Tentu saja NGGAK ADA semuanya, hanya ada sebagian aja. But thats okay, karena manusia kan pasti berubah selama dia mau belajar 👍. Begitupun saya harus mau meng-adjust biar bisa sesuai dengan paksu, menikah itu perkara mau berkompromi, nggak ada kompromi dan pengertian nggak bakalan #relationshipgoals bisa tercapai.

Baca juga : Curhat Teteh 24 jam degan Pekerjaan yang Nggak Pernah Beres

Ketika Cinta Bersemi ....


Kenapa muka paksu selalu saya sembunyikan? bukan teteh nggak mau mengungkapkan jati dirinya beliau, tapi kami sudah membuat kesepakatan dimana beliau berpesan agar saya tidak memposting photonya, kalau bisa mah nggak usah ada sama sekali 😅. 

Entah kapan cinta itu bersemi di hati Paksu, iya di hati paksu doang 😅 (Ya Allah jauhkan suami saya dari tulisan #sannengtalks yang satu ini 👼). Selama masa kuliah itu nggak ada yang namanya cerita percintaan antara saya dan paksu, kita ber-2 punya kehidupannya masing-masing. Pokoknya nggak kenal-kenal banget sama beliau, tahunya cuma si blake anak yang doyan becanda, doyan kebut-kebutan karena itu sering masuk RS, plus ngeleyeud pisan dan cerita seputar keluarganya *ya gitu deh,  Hadeuh reputasimu paksu 😌. Sedangkan saya mungkin dikenal sebagai anak gadis baik-baik, nggak aneh-aneh, agak jaim, cute unyu-unyu wkwkwk dan suka berteman (yey... blog blog gue, bebas dong mau nulis apaan aja tentang diri gue 😅).

Seingat saya ketika akhir-akhir kuliah qo paksu jadi rada aneh, jadi sering telepon dan ngajak ngobrol sesekali ngajak jalan keluar, tapi hampir semua ajakan paksu saya tolak 😀. Hal itu berlanjut sampai akhirnya kami lulus kuliah terus sampai akhirnya jarang banget ketemu karena kan udah nggak ngampus. Tapi paksu masih sering telepon, entah kesambet (kerasukan) apaan tahu walaupun sering ditolak si doi tetep sering ngajak jalan. Naga-naganya sih kayaknya paksu kesemsem kepribadian teteh yang bubly plus selalu berusaha positive minded *eaaa (tulisan sendiri mah bebas 😅). 

Seperti paksu bilang tadi pas makan malam : " Kamukan selalu tahu apa yang kamu mau ( ini bahasa halusnya dari : kamu kan selalu suka ngatur-ngatur 😅), you always choose environment and things that will bring positive energy to your life and never afraid yo leave something/someone that will spread/give negative or bad influence" kalimat ini serius beneran dia omongin. Dulu paksu pernah bilang kalau dia suka sama kepribadian saya riang kalau bicara plus heboh banget, dan ternyata memang saya anaknya rame dan selalu berusaha untuk berada di jalur yang benar. Berbeda dengan hidup beliau yang terlihat kocak ketika nongkrong bersama, terlihat ramai dari luar,  tapi pas lihat dalamnya *ahhh sudahlah .... 😅( paksu hampura nya ✌). Saya memang orangnya ramai bahkan ketika marahpun saya ramai sekali 😅 beda sama paksu yang bisa marah sambil diem. 

Setelah selesai di kampus akademi paksu melanjutkan kuliah untuk mendapatkan strata 1 di sebuah PTN di Depok, Universitas yang sebenarnya sudah ingin beliau masuki sedari lulus SMA. Sayang waktu itu hidupnya sedang banyak pergumulan *eaaa😅 (bongkar semua😅), dari cerita beliau katanya dia males-malesan belajar pas SMA. Menurut saya beliau itu termasuk anak yang cukup pintar dan punya determinasi yang tinggi akan pencapaian hidup. Sebagai istrinya saya sangat melihat hal tersebut dan sudah banyak yang terbukti, tapi ya sepinter-pinternya anak kalau kondisi lingkungan belajarnya nggak mendukung bisa memble juga akhirnya. Lain banget sama saya yang memang paling males belajar, saya lebih suka menggambar, bermain gitar atau membaca cerita dibandingkan dengan belajar 😏. 

PS : Hey kids, nanti kalau kalian sudah lahir harus rajin belajar seperti ayah kalian ya, jangan kayak ibu yang males-malesan. Mau jadi apa kalau malas-malasan !!!

Suatu hari sahabat karib saya yang bernama Wawan datang ke rumah dan bercerita kalau si paksu sepertinya ada hati sama saya. Wkwkwkwk Wawan mah emang baik gitu, namanya juga sahabatan ya kan pasti dia kasih clue dong sama gue. Jawaban saya flat banget : "I'm not interested wan, sorry Wan. Saya nggak tertarik pacaran saya temen kita, masih banyak kali cowok di luar sana...". Makan tuh kata-kata dan ujung-ujungnya gue malah kawin sama ini orang 😅.

Saya dan teman-teman, Paksu yang pakai jaket hitam.
Paksu nih jurus close up and personal nya kenceng juga, mainnya langsung pepet kempet aja bikin males 😖. Langsung main ke rumah, ngajak jalan dll. Banyak dari teman saya paham banget gue kayak apa, saya bukan type orang yang suka PHP. Kalau enggak mau ya dari awal saya akan kasih tahu nggak mau, jangan sampai anak orang berharap banyak, apalagi sampai keluar modal banyak, ooohh Big No kesian cyiiinnn. Setelah menikah paksu juga bercerita kalau ternyata beliau sempat tanya tentang saya juga sama Wawan. Sebagai sahabat yang baik pastinya kang Wawan memberikan pandangan kepada paksu untuk berfikir ulang, kurang lebih dia menasehati paksu seperti ini : "Right now she's not interested in any relationship, just give her a time...". 

Yeyy, akhirnya nggak ada lagi yang namanya telepon-telepon dan approachment dari si doi. sampai akhirnya 3 tahun berlalu, sampai suatu siang telepon di rumah berbunyi. "Kringgg ... kringgg...., Assalammualaikum, bisa bicara dengan Awie..?" suara di ujung telepon itu terdengar seperti suara seseorang yang pernah saya kenal. Saya pun menjawab " Ya, saya awie. Dengan siapa saya bicara...?". "Hai Aw, apa kabar? . Gue blake masih inget gue nggak?...". Arghhh ternyata dia 😖...

Saya agak lupa-lupa ingat, seingat saya Paksu meminta saya untuk makan siang dengannya. Dan seingat saya waku itu saya makan siang di kampus beliau, entah bagaimana ceritanya qo bisa makannya di sana. Mungkin karena bukan kenangan yang manis jadi pas mau menuliskannya saya mendadak lupa 😆. Beliau cerita kalau kuliah beliau sudah hampir selesai, nanti sehabis lulus ada beberapa rencana yang beliau ingin wujudkan. salah satunya dalah nembak cewe yang selama ini beliau incar, *eaaaa situ sehat???. Mau nembak cewe aja pake laporan sama saya?? EGP keuleus 😕!.

Ada ya lelaki yang mau nembak pake kasih ngomong-ngomong dulu 😅*Eh ternyata ada beneran. Dan nggak lama dari makan siang itu, beneran ini anak nembak saya 😔, walaupun sampai sekarang ini saya sampai nggak habis fikir kenapa harus pakai acara kasih clue segala coba?? apa faedahnya? Ya kan. Apalagi kalau ujung-ujungnya doi di tolak juga, plus nolaknya pakai surat penolakan via email dengan bahasa : mohon maaf saat ini untuk posisi yang anda lamar sedang tidak tersedia, lamaran anda akan kami simpan dan akan kami hubungi ketika posisi "pacar" telah tersedia. Terimakasih banyak 😀. Awie mah jahat 😈😈.

Waktu pun terus berjalan, banyak cerita dan moment berlalu dalam hidup saya pada saat itu. Tapi apapun yang saya jalani harus saya sadari bahwa ada beberapa hal yang tidak bisa saya hindari, hal tersebut bernama takdir. Jodoh dan Maut termasuk di dalam takdir yang tidak mungkin dapat kita hindari, apa yang telah ditetapkan pasti akan datang dan terjadi juga pada akhirnya.

Ya, menurut hitungannya paksu 6 tahun lebih beliau berusaha mendekati saya, menghadapi semua penolakan dan ke-childish-an saya, ya memang harus gitu kalau jadi cowok mah kudu sabar menghadapi perempuan biar terlatih pas menikah nanti 😜. Tapi beliau tetap datang lagi dan lagi, entah karena memang naksir berat atau ternyata beliau type orang yang nggak bisa dibilang enggak 😅. 

Sampai suatu hari semesta  seperti berkonspirasi menciptakan sebuah cerita yang berbeda buat Paksu. Akhirnya saya mau bertemu beliau, tanpa rasa malas-malasan dan banyak alasan. Waktu itu kami mengobrol layaknya teman lama, sayapun sempat bertanya pada beliau, Banyak hal yang saya tanyakan termasuk kenapa beliau begitu keukeuh sumeukeuh nya sama saya 😅. Jawaban yang beliau utarakan akhirnya bisa membuka fikiran dan hati saya, kamipun akhirnya berteman dekat. Belum! belum pacaran...

Baca juga : Dengan Poligami Apakah Pernikahan bisa Happy

Nikah Yuk....


Akhirnya saya tahu kalau lelaki ini adalah lelaki yang punya keteguhan hati, dia tahu apa yang dia inginkan dan akan berusaha setengah mati mewujudkannya walau apapun yang terjadi. Paksu termasuk pekerja keras malah cenderung workaholic, beliau type orang yang suka sekali belajar dan mau menerima kritikan. Ada beberapa value baik yang saya lihat dari kepribadian beliau, selain itu pada saat itu paksu sudah mengantongi ijazah sebuah Universitas Negri yang saya jadikan salah satu syarat untuk calon suami saya 😊. Dan paksu nggak tahu menahu soal persyaratan ini 😉.

Paksu mungkin bukan lelaki sempurna sama seperti saya juga bukan perempuan sempurna, kami cuma 2 anak manusia yang berusaha mengarungi hidup untuk mencari ridha Nya. Saya akhirnya memilih paksu setelah mengenal beliau lebih dekat, persis seperti apa kata pepatah " tak kenal maka tak sayang...". Paksu bukan orang pertama yang bilang ingin menikah dengan saya, ya ampun lelaki gampang banget ya obral janji 😅. Buat saya perkara menikah itu bukan urusan gampang banyak sekali hal dan pertimbangan yang harus saya fikirkan. Ya saya salut dengan beliau, mungkin hal itu yang akhirnya membuat saya mau membuka pintu hati saya untuk nya.

Ya banyak banget pertimbangannya seperti : " lo yakin mau hidup berpuluh-puluh tahun sama dia??...". Atau dengan alasan mau cari yang terbaik, ya kadang kita terlalu sibuk mencari yang terbaik, padahal bisa jadi yang terbaik itu sudah ada di depan mata tapi kita malah sibuk mencari yang lainnya di luar sana. Selain itu teteh orangnya memang begitu,  sukanya menguji. Mengetes calon suami udah macam ujian mau naik level untuk ganti sabuk di olahraga beladiri 😅, ya Allah terangkanlah hati teteh.

Pada saat saya memutuskan menikah dengan beliau saya tahu hidup yang akan kami hadapi di depan tidak akan semudah dan seindah seperti cerita cinta di televisi. Sama seperti kehidupan orang kebanyakan di dalamnya pasti ada ujian, rintangan dan berbagai macam drama menghadang di depan sana. Memilih pasangan itu seperti memilih team yang akan kita ajak untuk mengikuti pertandingan olah raga. Ketika menikah cerita hidup akan menjadi : the World vs Us, bukan World vs Me/you lagi. Karena semakin solid teamnya kesempatannya semakin besar untuk bisa mengarungi bahtera kehidupan rumah tangga dengan sukses dan baik.

Ya kami telah berjanji akan menjadi team yang solid, akan selalu bersama-sama menghadapi semua cerita dan skenario yang hidup berikan. Kami memang nggak pacaran lama-lama, nggak sampai 1 tahun paksu langsung meyakinkan saya untuk mau nikahinya, beliau selalu bercanda "...mumpung masih khilaf, mumpung si awie belum sadar ."😅.

Jangan lupa baca juga cerita Ka Ery dengan Atu dan Cerita Zilqiah dengan Ayah Zam

Tak terasa pernikahan kami saat ini sudah mau menginjak angka 10 tahun, dan kami masih sering tertawa jika bercerita tentang cerita cinta zaman dahulu kala. Dari kisah ini banyak hal yang bisa saya ambil sebagai pelajaran hidup, pelajaran yang bisa saya catat untuk anak-anak saya kelak. Hal tersebut adalah :

➤ Takdir itu adalah hal yang pasti terjadi, betapapun kita berusaha menghindarinya pasti akan terjadi juga. Dan ketika waktunya sudah tiba, semesta akan mengamini, jalan yang sulit akan berubah menjadi mudah, hal yang berat jadi ringan, hati yang keras jadi lembut... arhhh begitulah.

➤ Hati-hati sama ucapan sendiri, karena ucapan adalah doa. Kalau bisa gunakanlah ucapan pada orang yang tepat, seperti contoh :  "ahh sumpah gue nggak mau pacaran sama si Chico jerikho, apaan laki qo doyannya nyeduh kopi.. hufhhh". Semoga semesta mengamini 😇.

➤ Pengorbanan itu adalah bentuk cinta, tapi jangan biarkan si doi berkorban terus. Kalau si doi kabur nanti kalian nyesel... nanti nangis, ini tuh cerita percintaan bukan ujian naik level buat ganti sabuk. Ya Allah untung paksu anak pencak silat, jadi dia udah biasa ikut ujian naik level 😄.

➤ Sebagai perempuan jual mahal itu perlu banget ya' bisa di bilang strategi yang cukup baik sebagai upaya menguji kesungguhan hati si doi plus buat bikin dia makin penasaran. Hari gini jangan diskon banyak-banyak, emang kita harbolnas pake diskon plus free ongkir segala. 

➤ Cinta sejatinya lebih banyak diuji setelah kita menikah, ketika masalah dia jadi masalah gue begitupun sebaliknya. Ketika si doi menjadi dirinya yang sebenar-benarnya, beda doang pas masa promosi sama pas harga udah normal 😄, Ya Allah emang doi sim card prabayar ✌. 
Jangan mentang-mentang doi ngejar-ngejar gue trus gue berharap " he will treat me like a queen for the rest of my life.... 😂". Sekarang malah saya yang ngejar-ngejar doi karena beliau sibuk bekerja dan jarang ada di rumah dan lebih sering di luar kota 😢. Keadaan bisa berubah, ya gapapa namanya juga hidup yang penting cinta mu nggak akan pernah berubah yaa kaaan *ngokkkk 😁👍.

➤ Pesan sponsor : kan dapetinnya susah *eaaa, jadi cukup istri 1 aja dong ya 😂.

Nggak romatis kan ya ceritanya, gapapa lah ya karena setiap orang punya ceritanya masih-masing. Nah kalau cerita kalian dalam menemukan pasangan hidup kayak apa ceritanya?? sok tuh di jembrengin ceritanya, kalau malu cerita di sini dm juga bisa 😅 ... 





10 komentar on "How I Met You Father ..."
  1. Paksu rupanya maju terus pantang mundur ya.. Hebatnya kekuatan cinta! Hehe..
    Semoga langsung terus teteh & paksunya, sampai maut memisahkan. Aamiiin 🙏❤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin terimakasih Ka Ery, doa yang sama buat Kaka dan Atu.

      Hapus
  2. Oh, gitu ceritanya wi, wah Blake tangguh juga ya, sukses buat kalian berdua bisa mengarungi hidup sampai ajal memisahkan kalian berdua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Tom, begitu ceritanya. Ini cerita baru pertama kali gue publish ke umum wkwkwkwk. Terimakasih doa nya, doa yang sama untuk Tommy dan istri. Btw kapan ke IKEA lagi... yukss :)

      Hapus
  3. Waaah kak Awie ceritanya ngalir bangeeeet. Aku jadi penasaran pengen liat paksunya ka Awie :D. Kemarin-kemarin kalo kita ngevent, suaminya kak Awie ngga pernah dikenalin. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk jangki penasaran Yani, paksu memang ndak mauka ikut nongki-nongki kalau sa ada acara blogger atau kerja review-review. Kapan-kapan kalau ketemu sa perkenalkan ke semua blogger yaa :).

      Hapus
  4. Oh, gitu ceritanya wi, wah Blake tangguh juga ya, sukses buat kalian berdua bisa mengarungi hidup sampai ajal memisahkan kalian berdua

    BalasHapus
  5. aaaaaaaaaahhh seru bacanyaaaaaaa
    love story ngetiknya pasti senyum2 sendiri ya smabil terbayang tuh semua kenangan
    semoga sakinah mawaddah warahmah teteh dan paksu :*
    semoga semua harapan dan imppian segera diijabah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw cocok mi Qiah, tema yang bikin baper ya.
      Semoga Qiah dan AyahZam juga selalu bahagia dan SAMAWA. *Hugs

      Hapus
  6. Aaah aku baru stalking" blognya mbak awie dan jatuh ke cerita ini. I feel it mbak, sebentar lagi, insya allah aku akan menikah dengan orang yang dulunya aku tolak, aku sebel.. Hehe

    BalasHapus

Custom Post Signature

Custom Post  Signature