5 Points Penting dalam Menghadapi Temen Yang Suka Ngomongin Lo Di Belakang

Juli 10, 2017






Hellow Monday, selamat berjumpa kembali di #sannnengtalks3. Tema yang akan kita bahas kali ini adalah, tentang " Teman yang suka Ceribel ( Cerita di belakang ) " alias yang suka ngomongin elo di belakang lo. Sadappp cyiin, yuk ah ambil remote AC kecilin suhunya jangan sampai panas jiwa πŸ˜….

Baca Juga Cerita Teman Ceribel

Versi Ka Ery

Versi Qiah


Manusia Sebagai Mahluk Sosial


Homo Homini Socius menurut Adam Smith : " Manusia menjadi sahabat bagi Manusia Lain ". Pengertian Manusia sebagai mahluk sosial menurut Adam Smith ini sudah sering saya dengar dari jaman sekolah dulu. Alhamdulillah lah gini2 Teteh lumayan fokus dengerin apa kata Bapa/Ibu guru *sombong πŸ˜†. Sebagai mahluk sosial pastinya kita memiliki kemampuan dan kebutuhan untuk berinteraksi dengan manusia lainnya ya. Baik berinteraksi secara langsung mau tidak langsung. Tapi pada akhirnya segala sesuatu yang melibatkan orang lain dalam kegiatan dan interaksi kita pasti juga akan menimbulkan reaksi baik secara langsung dan tidak langsung.

Sebagai mahluk sosial pastinya apapun lo lakuin akan menimbulkan reaksi baik bahkan buruk dari orang sekitar. Contoh simple  reaksi yang bisa kita dapat dalam berinteraksi di dunia maya, ketika kita bikin status di FB atau Instagram kan biasanya lo bisa dapet puluhan πŸ‘ danπŸ’“ sebagai reaksi di status/caption yang kalian bikin. Belum lagi komen dari orang2 terdekat yang ikut nimbrung meramaikan status yang kita upload, beuh apalagi kalau follower lo banyak makin rame yang nimbrung 😁. Eh tapikan kalau temen dunia maya lain ya sama temen dunia nyata, temen dunia maya mah paling baca status lo dan kalau status lo di rasa alay dan curhat banget palingan di skip atau di hide. Seandainya mereka ngak suka paling lo di unfriend atau di unfoll, dan kalaupun  ada yang berani komen pedas di status lo dan lo nggak kenal2 amat sama dia tinggal balik lo yang unfriend. Udah selesai, nggak usah di bikin ribet.

Lain sama temen dunia nyata, temen elo yang katanya suka nongkrong sama elo, butuh temen curhat dia hubungin elo, ada apa2 minta temenin elo, komen manis2 depan lo.... eh  tapi ada juga yang nggak tahunya pas di belakang dia ngomongin elo, ngomongin hidup lo, jelek2in lo, komen pedes tentang fashion style lo, tas lo, lipstik lo.... kaya iyess aja gayanya dia πŸ˜… *peaceyoww

Teman


Ya gitu deh ketika kita terjun bermasyarakat, berinterkasi dan menjalin hubungan baik pertemanan, persahabatan , follow2an dan lainnya. Pasti kita akan ketemu sama reaksi like and dislike, setuju dan nggak setuju, yang akhirnya akan mengiring lo ke sebuah keadaan dimana lo harus menyeleksi siapa itu just happent to be your friend, beneran teman, sudah jadi sahabat, dan siapa mereka yang bukan temen loπŸ˜†πŸ˜…. 

Penting memang memastikan siapa teman kita, siapa orang yang bisa menerima kita apa adanya, siapa orang yang akan berdiri di samping kita. Sahabat sejati ada dalam segala kondisi hidup lo, dan berani berkata jujur di depan lo di banding harus diam2 membicarakan lo di belakang. Jadi kalau lo ketemu teman yang doyan nya ngomongin elo dan temen2nya di belakang, jangan lupa tandain ya. 

Ada memang teman macam begini, yang kadang di depan lo baik tapi kalau di belakang lo *beuhhh lain cerita. Yuks kita bahas orang kaya apa sih si ceribel ini dan konsekwensi apa aja yang akan lo hadapi kalau lo kaya begitu...      

#1 Hobby Bergossip


-Orang yang hobbynya ngomongin orang lain ketika dia kongkow2 atau ngobrol sama Elo, bisa menjadi orang yang berpotensi besar akan ngomongin Elo ketika Dia sama orang lain-

Orang yang doyan Ceritain elo di belakang lo, kemungkinan besar adalah orang yang hobbynya bergossip. Hobby bisa di kategorikan sebagai sebuah prilaku habit atau kebiasaan, yang terus menerus kita lakukan. Tanpa sadar hal itu akan menjadi prilaku yang dominant, yang paling sering kita lakukan. Saking dominant nya sampai ngggak nggeh/sadar lagi kalau perilaku kita kaya gitu. Ini salah satu pelajaran yang di ajarkan sama Nyokap gue. Beliau selalu bilang " jangan gampang percaya sama orang yang pas ngobrol sama kamu eh dianya malah  sibuk bergossip tentang orang lain. Besuk2 kalau kamu nggak ada, gantian Ndhok' kamu yang dia omongin ke orang lain". 

Pernah punya temen kaya gini??? Trus lo apain kalau ketemu yang kaya gini ??

Beuh ada banget nih temen gue yang kaya gini, di depan gue ajah dia manis2 sibuk ngomogin temen gue begini lah, begitu lah, anu lah, itu lah. Ya gue dengerin ajah, kalau lo bisa bilangin gih dah lo bilangin. Ingetin suruh banyak Istigfar, tapi kalau orangnya bebel mah ya kagak bakalan ngerasa juga. Palingan dia akan bilang, "nggak asik lo wie, sok bijak bingits sih lo...". Kalau gue sih nih ya kalau ngadepin orang kaya gini, lo coba deh alihin topik pembicaraan ke hal ini. Biar dia nggak ngomongin orang mulu. 

-Semakin banyak lo tahu rahasia yang dia share sama elo, semakin terjerat lah elo sama hubungan nggak mutual macam gini. Jadi pintar2 lah bersikap, sortir informasi yang lo mau dengar dan ngak mau dengar. -

Nah ini nih salah satu hal yang akan lo terima, kalau lo kebanyakan temenan sama orang macam gini. Semakin lo tahu banyak, masih susah lepas. Karena lo udah tahu, dan mereka kayanya curiga ajah klo lo bakalan ngomongin rahasia2 mereka ke orang lain. The less you know, less problem you'll have.

- Orang yang suka ngomongin kejelekan orang lain sama elo, besok2 pas elo nggak sama mereka. Kemungkinan besar mereka akan berfikir kalau elo bakalan kaya mereka, ngomongin mereka ke orang lain... padahal belum tentu kan ya -

#2 Dosa


Semua orang juga tahu ya klo kita sibuk ngomongin orang lain itu Dosa, anak kecil juga tahu keulees. Tapi qo ya rasanya susah keluar lagi lingkaran pembicaraan seputar kehidupan orang lain. Buka Instagram isinya akun hosiip, yang bahas teka teki gossiip perselingkungan paling hits se Indonesia πŸ˜…πŸ˜. Mau di klik takut suka sama berita, nggak di klik qo ya sayang lho... ini berita muncul di timeline IG saya begitu ajah. Tanpa effort2 nyari ini berita udah muncul ajah wkwkwk.

-Ya memamg kalian Suci, dan saya kotor dan berlumuran dosa πŸ˜–-

To be honest, adalah 1 or 2 orang yang kadang gue KZL klo melihat prilakunya. saking kzl nya, gue suka bahas juga sama temen gue. "Ya Allah, ada ye orang kaya begitu... ckckck "  sambil bahas sambil sok terheran2 gitu sama prilaku tu orang. Dan besok ketika orang tersebut ngeselin lagi, lo heran lagi begitu terus biar ada bahan buat ngomongin dia πŸ˜…. Jangan deh gue banyakin temen yang ngeselinnya macam gini, makin banyak orang kaya gini makin banyak dosa gue. Orang yang ngeselinnya tingkat dewa macam gini nih, patut banget lo jadiin percontohan.

- She is an example of Someone that you should never be ... -.

Jangan sampe lo jadi orang yang prilakuknya cuma bikin KZL doang πŸ˜….

Dan Satu hal yang saya yakini adalah, apapun yang kita lakukan di dunia ini akan kita pertanggung jawabkan di kemudian hari. Dan yakin deh apa yang lo lakuin akan balik ke elo. Jadi kalau hobby gue adalah ngomongin temen2 gue sendiri sama temen yang lain, hal tersebut yang akan kita dapat di kemudian hari. Jangan sok suci deh, coba lo ceh daftar chat lo, email elo, sosmed lo...? berapa banyak chat di hp lo yang isinya bahas orang lain, email lo isinya update berita  artis holywood semua πŸ˜…, akun segala macam lambe lo follow semua. Elo??? gue kali yakk... *melipir kepojokan sambil lihat daftar chat..

Ketika kita menyadari bahwa Dosa menjadi sebuah konsekwensi terbesar yang harus kita tanggung dari ngomongin orang lain. Hal tersebut beneran bisa jadi motivasi baik buat gue,. Mulai deh gue mengurangi segala macam aktifitas pergossipan yang biasa gue lakukan baik OL maupun offline. *yaelah ternyata gue biang gossip banget yakkk ... 😟 *ngacadulu

#3 What Goes Around Comes Around




Sebuah hukum alam yang nggak bisa kita hindari dalam hidup ini adalah kita akan menerima hasil dari apa yang kita lakukan. Lo mau suka atau enggak, you can't hide from it dude!

Ada sebuah cerita pengalaman pribadi, ketika ada sekelompok orang yang sibuk kasak kusuk ngomongin saya (yaelahhh emang guweh penting gitu πŸ˜…... eh tapi ini seriusan beneran.). Mereka berandai2 dan berspekulasi bahwa saya ini nih ya bakalan ngomongin mereka ke temen yang lain, yang kebetulan adalah teman yang mereka tidak sukai. 

Terus emang beneran elo bakalan lakuin hal macam begitu Wie? .....  woi Wie Awie???

Buat gue dalam hidup itu kadang kita harus bergantung pada hukum " depends on...". Banyak hal yang gue putuskan 'depends on' masalah apa, 'depens on' siapa subjectnya, dan depends on lainnya. Nggak penting lah gue bragging bilang, "da aku mahkan orangnya baik hati dan tidak polos. nggak bakalan lah gue kayak gitu " πŸ˜… *bokisabis... atau " da aku mah paling  nggak bisa di omongin, makanya kalau di omongin langsung ajah omongan lo gue copy paste dan gue jadiin caption di IG gue. Biar lo nyahoo πŸ˜…"...

- Well dude, it's trully isn't about me Man.... I dont want be a part of your game... -

Tapi seandainya hal ini pun kejadian sama elo, kira2 apa yang bakalan lo lakuin?

Kalau gue sih santai ajah cyiiin *ngadem di bawah AC, karena apapun yang lo lakukan orang nggak bakalan stop ngomongin elo. Baik ngomongin hal yang baik2 sampai yang buruk2. Sekarang elo yang di omongin sama mereka, besok bisa jadi temen gossipnya yang mereka omongin ke gue, ya begitulah hidup..

Nah ini  5 Points Penting dalam menghadapi teman yang suka ngomongin lo di belakang...


1. You are what you Do

Baca lagi baik2 point #3, baca ya... translate di google translate kalau takut salah mengartikan. Ketika kita/kamu/saya punya hobby seperti yang saya sebut di point #1, sibuk ngomongin orang, komenin hidup orang, dan sejenisnya. Kemungkinan besar hal tersebut yang akan menempel di diri lo, jadi self branding lo, yang orang tahu tentang elo. Lo mau suka apa enggak, ya itulah elo. Kalau nggak suka, maka berubahlah ... πŸ˜”. Jadi jangan kaget atau marah klo kita di bilang bigos lah, group hatters lah, tukang gosip lah. Karena yang terjadi dan datang dalam hidup kita, bisa jadi merupakan sebuah reaksi dari prilaku kita sendiri. 

2. Put Your self in other shoes

Kalau elo ajah sibuk ngomongin gue, kenapa gue nggak boleh ngomonin elu cuyy ???πŸ˜…πŸ˜†. 

Elo ajah sibuk jelek2in gue ke yang lain, eh terus elo mau nya gemana..??? coba coba sini kasih tahu gue . Jadi mungkin sebaiknya sebelum kita sibuk menuduh orang lain akan "talking behind your back", mongo silahkan contohkan seperti apa sih teman yang berani ngomong di depan itu. 

Jangan selalu merasa sebagai 'korban', cobalah sekali2 kita buka lembaran hidup kita di masa lalu. Mungkin kita memang pernah juga jahat sama orang, julid dan cenderung subjektif menilai orang. Jangan jadi orang yang cuma bisa teriak maling, ketika sebenarnya kita pun sama seperti orang yang kita teriaki itu. Banyak2 Istigfar yuks beb πŸ˜‰

Masalahnya jaman sekarang ini banyak kasus orang saling nuntut, saling mengadu ke pihak yang berwajib, yang ujung2nya bisa bikin kita sama2 masuk bui. Masih banyak cara untuk menyelesaikan masalah, walaupun gue yakin duit kalian banyak, power ada dan dapet support dari orang2 hebat. Selama masih bisa di selesaikan secara baik, kenapa enggak?. Kita ini manusia, tempatnya salah dan dosa. 

3. Refleksi diri. 

Nah waktu itu pas gue tahu kalau gue di omong2in saya temen gue yang lain, gue langsung deh duduk di depan meja rias. Dan mungkin ini saatnya gue ngaca, mereview banyak hal yang udah gue lakuin ke orang lain. Jangan cuma sibuk nuduh si A begini begitu, coba sekali kali lo inget2 bisa jadi prilaku kita nggak ada bedanya sama orang yang kita omongin. 

Dan Kalau gue emang orang yang hobbynya nusuk temen dari belakang, yo wis terima ajah. Anggap ini pelajaran dari hidup, dan berubahlah. Kalau seandainya ini adalah cobaan, semisal semua hal yang temen lo omongin itu nggak sesuai banget, mengada2 banget, julid banget. Tenang dude, "Allah itu nggak tidur.." cukup beristigfar dan bilang " Lahawla wa laa Quwwata Illa Billah ".

Nggak usah baper kalau di omongin orang, hempas syantiek aja omongan mereka. 

4. Action

Ketika temen lo ngomongin lo di belakang, makings up story yang enggak dan mengada2. Ini saatnya lo beraksi, ketika yang di bicaran adalah ujaran Fitnah yang tidak berdasar. Jangan takut untuk bertindak, eh tapi sebelumnya siapkan strategy yang matang. Jangan lupa untuk mengumpulkan bukti2, bukti chat, rekaman, ss status medsos jika dia mengupload di medsos.

Karena sepintar2nya tupai melompat, jatuh juga. Sehebat apapun orang ngomongin elo di belakang, pasti akan ada waktunya, dia harus berhenti bicara juga

5. Take it or Leave it

Hidup ini pilihan, apa yang mau lo makan, lakukan dan putuskan terdiri dari beberapa pilihan yang bisa lo pilih. Gue paling males nih ya sama temen yang suka nya sibuk komplain tentang 1 hal, but she/he didn't do anything about it. Cuma bisanya ngeluh dan complain doang 😜.

Lo nggak suka nasi goreng, nggak usah di makan. Masih ada pilihan makanan yang lain, kalaupun nggak ada pilihan lo masih bisa memilih untuk puasa ajah deh. Siapa tahu pas buka dapat rezeki makanan lain. selesai..

Temen lo ngehe ?? status FB nya lebay, Caption Instagramnya sok alim, Tweetnya nyindir? tinggal lo unfriend ajah, lo block dah klo kelewatan banget mah πŸ˜…. Eh tapi kalau temen lo yang ngeselin itu ternyata tinggal sekomplek sama elo, sekantor sama elo, se-tongkrongan sama elo, pokoknya banyak kebetulan2 'se'-nya sama elo. Trus harus gemana dong??

Kalau gue sih biasanya membuat list, gue tulis tuh daftar efek positive dan negativenya. Gue timbang2 lebih banyak mana Manfaatnya atau Mudharat nya?. Kalau lo temenan sama seseorang bawaannya hidup lo lebih banyak masalah lah, ribet lah, nggak sreg lah, banyak di atur2 lah sama dia, wajib/kudu seiya sekata lah kalau enggak lo di cap penghianat lah, atau prilaku apapun yang bikin hatilo nggak nyaman dan lebih banyak menimbulkan mudharat. I'll choose to leave, dan akan mencari teman yang mau nerima gue apa adanya seperti gue mau menerima dia di hidup gue. Karena hidup kita udah banyak masalah cuuyy, nggak perlu lah gue menambahkan dengan masalah2 lainnya.

Temenan itu kan masalah hati, sama kaya lo menikah. Persahabatan itu bisa long lasting, lebih dari sebuah pernikahan.

Qo bisa gitu ya...???

Karena persahabatan yang sebenarnya itu nggak pake ribet, cuma pakai rumus saling pengertian dan menghargai aja lo bisa jalan sama orang itu bertahun2, dari lo piyik, berubah jadi perawan ting ting, trus nggak perawan lagi karena lo nikah πŸ˜€, lo punya anak, sampai lo tua. Padahal hal2 yang lo bahas cuma urusan tentang, resep makan siang lo hari ini, suami dan anak anak lo yang kadang ngeselin, tetangga lo yang bikin lo males keluar, menstruasi lah, KB lah, apalah apalah. 

Dalam persahabatan "Rasa Nyaman" merupakan hal penting yang harus/wajib/kudu Ada. Tanpa rasa itu, mustahil sebuah persahabatan bisa terjalin dengan baik. Kalau kita udah merasa nyaman, lo bisa ngomong apa ajah sama sahabat lo - No boundaries at all ... - . Kalau ada hal yang nggak sesuai lo akan memilih mengatakannya langsung di depan dia, di banding ngomongin di belakang. tetep lho ya ngomongnya pakai hati cyiinn, jangan mentang2 dia sahabat lo. Lo bisa seenak2nya ajah sama dia, Sahabat juga punya πŸ’“ yang lemah πŸ˜….

Baca juga : #SannengTalks2 Lebaran VS Reuni

#4 What Happen in Vegas Stay In Vegas


Kalau lo mau hidup lo aman tentram, lo pegang deh filosopi yang satu ini. Apa yang temen lo ceritain ke elo, lo keep baik2. Jadilah orang yang amanah, karena salah satu ciri orang munafik adalah ketika di berikan amanah dia ingkar. Nggak mau dong lo di bilang bagian dari golongan orang munafik???

Ada kalanya teman A curhat tentang B ke elo, ngomongin ini itu lah. Dan besoknya Kebetulan lo ketemu B, gantian si B ngomongin si A ke elo. Pernah ngalamin kaya ginih juga nggak???

Percaya deh, jadi temen yang ada di antara masalah orang lain itu nggak enak banget. Apalagi kalau keduanya terlanjur benci satu sama lain.

trus trus apa yang Lo lakuin Wie...??

Diam, diam dan pura2 bego ajah. Nggak usah sok sok an jadi agen Duta PBB untuk perdamaian. Kalau hubungan mereka masih bisa di perbaiki, lakukan lah. Selama mereka sadar kesalahan masing2 pihak dan berniat mau berubah. Tapi kalau mereka enggak mau, Jadilah orang yang baik dalam menyimpan Amanah. Kalau lo bocorin cerita si A ke B, dan begitupun sebaliknya. Trus mereka jadi makin benci??? mau lo tanggung jawab. Atau lo di tuduh ngadu domba mereka... ngehe nggak tuh 😑

- There's a time for everything ... Kedamaian akan datang pada waktunya... -

Kalau kalian punya temen yang suka ceribel juga nggak?? kira2 enaknya temen kaya begitu di apain ya?

Share juga dong cerita kalian di komen. Biar saya bisa belajar dari pengalaman kalian.

Semoga tulisan ini bermanfaat ya.
Wassalam, sampai ketemu di #SannengTalks berikutnya ya..


- Remember, if people talk about you behind your back, 
it only means you are two steps ahead of them  - 
Fannie Flagg













You Might Also Like

14 comments

  1. Yes, saya pake prinsip yang terakhir itu...
    Kalo ada yang ngomonk di belakang kita, berarti kita ada di depan mereka. Ya gak? πŸ˜‰

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Ka, makin sering mereka ngomong di belakang kita. Kita selangkah lebih maju πŸ‘

      Hapus
  2. Sukaaaak tulisannya 😍 prinsipku, ceribel lah saya sesukamu, it's ok selama saya masih happy2 ji sama hidupku.. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cucok banget Alfu πŸ‘πŸ˜‰. Eh tapi klo saya... ceribel sesukamu tapi saya tahu lhoo, dan saya tandain kamu πŸ˜¬πŸ˜‚

      Hapus
  3. Padahal mauka tau siapa ceribel2 ini hahahah... *kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haihhh ini cerita berlaku umum cyiin. Tidak sedang menyindir atau ngomongin siapa2 πŸ˜‚πŸ˜¬. Terimakasih Unga sudah mampir πŸ™

      Hapus
  4. Selalu suka dengan tulisan teh Awie. Panjang tapi tetap mengalir untuk diselesaikan. Berisi dan both side. Bagi saya ceribel itu ladang pahala. Tapi kalau yang ceribel semakin banyak, mungkin memang saatnya untuk bercermin lagi.
    Ditunggu tulisan selanjutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, setuju sama inar. Terimakasih sudah mampir πŸ™

      Hapus
  5. kita asyik nge blog dan dapat bonus-bonusnya skalian, eksistensi makin menanjak , eh si ceribel makin butuh TOA karena mereka gak maju-maju ngikutin atau lgsg ada di depan kita gitu.. mereka tetap di belakang kita wkkwkwkw..

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he he, banyak sekali hal yg bisa kita dapat dari BW ke blog tetangga ya. Ambil ilmu sebanyak2nya dari situ. Terimakasih Qiah πŸ™

      Hapus
  6. Ya, take it of leave it aja. Hidup itu sederhana, apa yang kita yakini benar ya lanjutkan. Jangan pernah menengok ke belakang kecuali sesekali saja layaknya spion. Biarkan saja ada anjing yang menggonggong di belakang ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener beut Bang Aswi, klo kaca spion yang di liatin terus bahaya yakk. Nabrak dah..

      Hapus
  7. pinjam saja prinsip artis say, semangkin diceribelin semangkin heits keberadaannya. Banyak yang cari, kepoin akun sosmed kita, traffic meningkat, dan di kejar brand. kitanya happy ending, pe ceribelin nya malah keppo" alias remuk luar dalam. Hati sakit fisik juga merana karna nda dilirik brand. kodongeee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ka Novie setujuh banget sama komen kaka

      Hapus

Follow Me

Press

Blogging Community